Solat Sebagai Model Penyembuhan (syifa’) Al-Quran

53

Dalam definisi bahasa Arab, sembahyang disebut solat, dan solat berarti doa’ (permohonan) atau doa untuk kebaikan. Daripada sudut istilah syara, solat adalah “kata-kata dan perbuatan tertentu, dimulai dengan takbiratul ihram dan diakhiri dengan salaam”. (Kitabul Fiqh Al-Islami wa Adillatihi, hal.553 / 1)

Ini bermaksud bahawa sepanjang definisi solat (sembahyang), ia melibatkan penyerahan hati, bacaan dan perbuatan. Ibadah hati melibatkan niyyah (niat) dan khusyu (perhatian). Rukun bacaan qauli semasa solat termasuk takbiratul ihram, surah Al-Fatihah, tashahud, selawat atas Nabi ‎ﷺ  dan salam. Bacaan pilihan (sunat) dalam solat adalah, misalnya, membaca apa-apa surah setelah Al-Fatihah, takbir, tahmid, tasbih dan lafaz iftitah. Sementara rukun fiili utama adalah qiyam, rukuk, i’tidal, duduk di antara dua sujud dan sujud. Definisi dan maksud sembahyang ini dengan jelas menunjukkan bahawa solat adalah pakej lengkap untuk berzikir mengingati Allah termasuk mengingati dalam hati, mengingat dengan ucapan zikir dan mengingat dengan tindakan.

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي ‎﴿١٤﴾‏

“Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku.” [20:14]

Mengingati Allah adalah salah satu unsur penting shifa’(penyembuhan) yang Al Quran telah disebutkan dalam banyak ayatnya:

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ ‎﴿٢٨﴾

“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusi.” [13:28]

Dan yang pasti tujuan utama solat adalah keikhlasan semata-mata kepada Allah, Yang Maha Kuasa. Keikhlasan hati dalam beribadah akan membersihkannya daripada berbagai penyakit keraguan dan nafsu seperti takabbur, riya ‘dan’ ujub.

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ فَمَن كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا ‎﴿١١٠﴾

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya”.” [18: 110]

Lebih-lebih lagi, khusyu’ dalam solat akan menjadikan orang yang sangat percaya pada pertemuan terakhir dengan Allah di akhirat yang akan membersihkan hati daripada keperluan duniawi.

الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ‎﴿٤٦﴾‏

(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.” [2:46]

Prinsip solat adalah untuk memastikan umat Islam mempertahankan keimanan dan kesetiaan mereka kepada Allah SWT, meningkatkan ketaqwaan mereka (dekat dengan Allah Taala) dan untuk terus mengetahui pentingnya iman dan tunduk kepada Penciptanya. Ini menjadikan doa sebagai kaedah yang sangat kuat dan berkesan untuk menyembuhkan segala kekotoran dan penyakit hati.

Surah Al-Fatihah adalah satu-satunya surah Al-Quran yang boleh dibaca semasa solat. Ia adalah rukun solat. Bahkan akan dibaca berulang kali sekurang-kurangnya 17 kali sehari dalam lima waktu yang digunakan untuk menunaikan solat. Ini menunjukkan betapa pentingnya membaca Al-Fatihah dan memahami kandungannya. Kajian menunjukkan tujuh ayat Al-Fatihah mempunyai kekuatan, kehebatan dan keberkatan Al-Quran. Ini menjadikannya sebagai inti unsur syifa dalam Al-Quran itu sendiri. Selanjutnya, di antara banyak namanya adalah surah al-Fatihah juga disebut sebagai As-Shifa’, yang bermaksud penyembuhan.

Daripada ayat pertama hingga ayat ketiga, ia memperkenalkan lima nama Allah sebagai titik untuk menunjukkan kekuatan dan kebesaran-Nya. Nama-nama itu adalah Allah (الله), Tuhan sekalian alam (رب العالمين) Yang Maha Penyayang, (الرحمن), Yang Maha Penyayang (الرحيم) dan Penguasa Hari Pembalasan (مالك يوم الدين). Nama-nama ini mencerminkan sifat-sifat kesempurnaan uluhiyyah dan rububiyyah daripada Allah ta’ala. Oleh itu, adalah wajar bahawa Allah yang memiliki sifat dan sifat ini ditahbiskan untuk menyembah-Nya, sehingga membersihkan segala keraguan dan kemaksiatan yang disebabkan oleh pengabaian dan kejahilan.

Kemudian ayat yang seterusnya (إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ) membawa pemahaman penting yang merupakan aspek sebenar Keesaan Allah (tauhid) dalam uluhiyyah dan rububiyyah-Nya. Al-Imam Ibn Al-Qayyim menyebutkan dalam bukunya Madarijus Salikin bagaimana ayat ini berisi penyembuhan untuk penyakit riya ’dan takabbur. Dia menyebutkan kata-kata dari Ibnu Taymiyah yang mengatakan, (إِيَّاكَ نَعْبُدُ) yang bermaksud (Hanya Engkau yang kami sembah) sebagai ubat untuk penyakit riya, dan (وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ) yang bermaksud (kepada Engkau yang kami minta pertolongan) sebagai ubat untuk kesombongan atau takabbur. (Madarijus Salikin, 1/78)

Dengan memahami ayat (إِيَّاكَ نَعْبُدُ) dapat membantu menghilangkan penyakit hati, dengan mengingatkan seorang hamba tentang kedudukan ikhlas (kejujuran) yang merupakan tingkatan yang mulia, dan (وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ) menyedarkan seorang hamba akan kekurangan imannya dan memerlukan pertolongan Tuhan. Seperti Allah berfirman:

 يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ ۖ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ ‎﴿١٥﴾‏

“(Oleh kerana Allah menguasai segala-galanya, maka) wahai umat manusia, kamulah yang sentiasa berhajat kepada Allah (dalam segala perkara), sedang Allah Dia lah sahaja Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.”  [35:15]

Sedangkan ayat (اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ) yang bermaksud “Bimbinglah kami ke jalan yang lurus” adalah permohonan petunjuk daripada seorang hamba kepada Tuhannya. Inilah intipati penyembuhan bagi setiap penyakit dalam hati manusia. Ini kerana, apabila seseorang mendapat petunjuk dari Allah, itu bererti dia berada di jalan Allah yang merupakan agama Islam yang sebenarnya.

وَأَنَّ هَٰذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِ ۚ ذَٰلِكُمْ وَصَّاكُم بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ‎﴿١٥٣﴾

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.” 

[6: 153]

Imam Ibnu Al-Qayyim menyimpulkan:

‘Jika seseorang diberi penyembuhan penyakit riya’ dengan (إِيَّاكَ نَعْبُدُ), dan diberi penyembuhan penyakit takabbur dan ‘ujub (godaan) dengan (وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ) dan diberi penyembuhan penyakit kejahilan dan kejahilan dengan (اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ), itu berarti dia telah disembuhkan daripada segala jenis penyakit. ‘(Madarijus Salikin, hal.78 / 1)

Dalam doa, seorang hamba juga mendapat kesempatan terbaik untuk memohon doa, dan meminta apa sahaja dan segala sesuatu daripada Allah SWT. Peluang yang tepat untuk berdoa adalah semasa sujud. Ini kerana Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم pernah menyatakan dalam hadisnya, bahawa ketika sujud seorang hamba adalah paling dekat dengan Allah SWT, dan sangat tepat untuk memohon doa kepada Allah SWT.

Abu Hurairah RA telah meriwayatkan, Rasulullah ‎ﷺ  bersabda:

أَقْرَبُ مَا يَكُونُ الْعَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ فَأَكثِرُوا الدُّعَاءَ.

 “Sedekat-dekat seorang hamba kepada Tuhannya, ialah ketika dia  sujud. Kerana itu perbanyaklah doa (dalam  sujud).”  (Sahih Muslim 252)

Begitu juga, dalam rukuk dan sujud yang mengandung unsur-unsur melatih kerendahan hati, kehinaan diri dan penyerahan jiwa kepada Allah SWT. Lebih-lebih lagi, ia diterjemahkan dalam kehidupan di luar solat sebagai hamba yang mematuhi semua perintah Allah ta’ala, sebagaimana Allah menggambarkan sifat-sifat para sahabat Nabi dalam ayat-ayat Al-Quran:

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ ۚ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ ۖ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا ۖ سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ۚ ذَٰلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ ۚ وَمَثَلُهُمْ فِي الْإِنجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَىٰ عَلَىٰ سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ ۗ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا ‎﴿٢٩﴾‏

“Nabi Muhammad itu ialah Rasul Allah; dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaiknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredaanNya. Tanda yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang yang soleh) terdapat muka mereka – dari kesan sujud (dan ibadat mereka yang ikhlas). Demikianlah sifat mereka yang tersebut di dalam Kitab Taurat; dan sifat mereka di dalam Kitab Injil pula ialah: (bahawa mereka diibaratkan) sebagai pokok tanaman yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya dengan keadaan yang mengkagumkan orang-orang yang menanamnya. (Allah menjadikan sahabat-sahabat Nabi Muhammad, s.a.w dan pengikut-pengikutnya kembang biak serta kuat gagah sedemikian itu) kerana Ia hendak menjadikan orang-orang kafir merana dengan perasaan marah dan hasad dengki – dengan kembang biaknya umat Islam itu. (Dan selain itu) Allah telah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari mereka, keampunan dan pahala yang besar.” [48:29]

Sesungguhnya, dapat disimpulkan bahawa pentingnya solat sebagai syifa’ Al Quran adalah cara terbaik dan lengkap untuk melindungi, merawat dan menyembuhkan hati manusia, sehingga hati manusia menjadi lebih sihat dan lebih hidup jiwanya melalui hubungan dengan Allah SWT. Justeru, seorang muslim yang sejati sewajibnya menegakkan solat, memeliharanya, khusyu’ serta berkekalan dengan di sepanjang hidupnya.

Menghayati rupa dan jiwa kehambaan yang ada dalam terapi solat akan dapat menghapus dan meruntuhkan sifat kesombongan dan keangkuhan dalam diri.

Itulah rupa kehambaan yang ada pada wajah-wajah para Sahabat Ar Rasul ‎ﷺ.

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّـهِ ۚ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ ۖ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ اللَّـهِ وَرِضْوَانًا ۖ سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ ۚ….(٢٩)

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. ….(29)

(Al Fath : 29)

Juga pada wajah-wajah hamba yang beriman.

التَّائِبُونَ الْعَابِدُونَ الْحَامِدُونَ السَّائِحُونَ الرَّاكِعُونَ السَّاجِدُونَ الْآمِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحَافِظُونَ لِحُدُودِ اللَّـهِ ۗوَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ ﴿١١٢﴾

Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku’, yang sujud, yang menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.(112)

(At Taubah : 112)

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ ﴿٤٣﴾

Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’.(43)

(Al Baqarah : 43)

 يَا مَرْيَمُ اقْنُتِي لِرَبِّكِ وَاسْجُدِي وَارْكَعِي مَعَ الرَّاكِعِينَ ﴿٤٣﴾ 

Hai Maryam, taatlah kepada Tuhanmu, sujud dan ruku’lah bersama orang-orang yang ruku’.(43)

(Ali ‘Imraan : 43)

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ  لَا يَسْتَكْبِرُونَ ۩﴿١٥﴾

Sesungguhnya orang yang benar-benar percaya kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong.(15)

(As Sajadah : 15)

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم  :”ما من مسلم يسجد لله سجدة إلا رفعه الله بها درجة وحط عنه بها سيئة (رواه مسلم)

 Rasulullah ‎ﷺ  bersabda :

“Tiadalah seorang muslim bersujud kepada Allah dengan satu sujud, melainkan ia diangkat oleh Allah satu tingkat dan dihapuskan daripadanya satu kejahatan dengan sebab sujud itu”.  

(HR Muslim)

وقال صلى الله عليه وسلم :أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد فأكثروا الدعاء (رواه مسلم)

Rasulullah ‎ﷺ  bersabda lagi :

“ Kedudukan seorang hamba yang paling dekat dengan Tuhannya adalah ketika ia dalam sujud. Maka perbanyakkanlah doa “

 (HR Muslim)

Al Imam Ghazali ( Ihya’ Al ‘Ulumid Din ) menyimpulkan makna pengertian batin bagi solat terhimpun dalam enam perkara :

(1)  حضور القلب  – Kehadiran hati dalam sembahyang.

(2)   التفهم   – Mengerti bacaan-bacaan solat.

(3)   التعظيم – Membesarkan Allah dalam solat.

(4)    الهيبة    – Merasakan kehebatan Allah dalam solat.

(5)   الرجاء    – Penuh harapan.

(6)    والحياء   – Perasaan malu.

Syeikh Daud Al Fathoni rahimahullahu ta’ala ( dalam kitabnya Munyatul Musolli ) menghuraikan sifat rupa kehambaan yang ada dalam perlakuan solat :

” ….rupa kehambaan dengan keadaannya :

1.( تذللا ) ‘tazallulan ‘ yakni merendah dirinya pada perlakuan wuquf (berdiri).

2. ( تسليما ) ‘tasliman’ yakni menyerah dirinya bagi Tuhannya pada perlakuan mengangkat takbir.

3. ( تبذلا ) ‘tabazzulan’ yakni rasa hina pada pembacaan tilawah.

4. ( تخضعا ) ‘takhaddu’an’ yakni khudhu’ (rendah diri ) pada perlakuan ruku’.

5. ( تخشعا ) ‘takhassyu’an’ yakni dengan khusyuk pada perlakuan sujud.

6. ( ترغبا ) ‘taraghuban’ yakni gemar dan suka pada perlakuan duduk.

7. ( تملقا ) ‘tamalluqan’ yakni rindu dendam pada tasyahud.

Justeru,

jagailah solat mu,hampirilah Dia dengan solat mu,

nescaya engkau menjadi HAMBA yang sebenar yakni apabila runtuhnya kesombongan dan keangkuhan dalam dirimu.

ABi

Kami Sangat Hargai Sokongan Anda

Aplikasi Iyyaka sebagai wasilah mendekatkan diri kepada Allah melalui teknologi demi meraih Rahmat dan Redha Allah swt.